Periode Awal Tiga Kerajaan

Artikel

Mark Cartwright
oleh , diterjemahkan oleh Sabrina Go
diterbitkan pada 12 Januari 2018
X
translations icon
Tersedia dalam bahasa lain: Bahasa Inggris, Prancis

Periode Awal Tiga Kerajaan pada zaman Tiongkok kuno, demi kebutuhan penulisan artikel ini, dari tahun 184 Masehi hingga 190 Masehi, adalah salah satu yang paling bergejolak dalam sejarah Tiongkok. Pemerintahan Han yang melemah tidak mampu mengendalikan kekaisaran, perang-perang lokal yang brutal, serta pemberontakan yang marak. Dengan segera ibukota jatuh, diikuti dengan dinasti Han itu sendiri, terpecah belah oleh faksi-faksi dinasti lawan di istana, para kasim yang licik dan para sastrawan Konfusianisme yang keras kepala. Pemerintahan Kaisar digantikan oleh kekacauan dari para panglima perang yang saling berkompetisi; orang-orang seperti Dong Zhuo, Lu Bu, dan Cao Cao, semuanya ganas dan memiliki satu ambisi: untuk menguasai seluruh Tiongkok.

Dong Zhuo & Lu Bu
Dong Zhuo & Lu Bu
The Creative Assembly (Copyright)

Periode ini sudah sejak lama mengambil imajinasi publik dimulai dari Dinasti Sung (960-1279 Masehi) dan mencapai puncak panasnya dengan Roman Tiga Kerajaan (Sanguo Yanyi), sebuah novel historis yang ditulis pada zaman Dinasti Ming, pada abad ke-14 atau ke -15 Masehi. Oleh beberapa orang dikaitkan pada Luo Guanzhong, versi yang diromantisasi dan sangat dilebih-lebihkan dari peristiwa-peristiwa telah menciptakan pahlawan budaya yang bertahan lama dan terkadang bahkan figure pemujaan seperti Liu Bei, penguasa Konfusianis dari negara Shu, dan jenderalnya Guan Yu, yang menjadi Dewa Perang, Guan Di, juga Sun Quan, pendiri Wu Timur. Novel ini mencakup sejarah Tiongkok dari tahun 168 Masehi hingga 280 Masehi dan masih tetap populer sampai hari ini, menginspirasi film, teater, sastra dan permainan komputer.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Kemunduran Dinasti Han

Dinasti Han sudah berkuasa di Tiongkok sejak tahun 206 SM sebagai dinasti yang paling sukses. Namun tetap saja, pada abad ke-2 Masehi, para kaisar menghadapi masa-masa sulit. Pemerintahan pusat, didominasi oleh Istana Dalam yang tertutup yang memiliki akses ke pusat dan dikontrol oleh para kasim yang licik, lebih terpencil dari urusan sehari-hari warga provinsi. Pemberontakan sudah muncul pada tahun 140an Masehi ketika mereka berhasil ditangani dengan mengirimkan utusan untuk menyuap orang-orang lokal yang kuat. Tidak lagi memerintah pasukan yang penting, kaisar tidak dapat berbuat banyak.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Adalah para komandan individual di lapangan yang memperoleh penghargaan dan kesetiaan dari para prajuritnya – gabungan dari profesional, pelarian dan warga lokal.

Kekuatan militer yang masih setia di bawah penguasa Han ditempatkan secara permanen di garis depan; mereka hanya memiliki sedikit motivasi untuk tetap setia kepada pemimpin mereka yang berada jauh. Keputusan Han untuk mengubah peraturan lama yang hanya memberikan perintah sementara kepada pasukan untuk operasi militer tertentu dan kemudian memanggil balik para jenderal ke ibukota sebelum mereka mendapat ide-ide besar akan menjadi penentu.

Adalah pada komandan individual di lapangan yang memperoleh penghargaan dan kesetiaan dari para prajuritnya – gabungan dari profesional, pelarian dan warga lokal – bukannya kaisar yang berada jauh dan tidak pernah terlihat. Fakta bahwa mereka menerima bayaran langsung dari komandan mereka, tidak diragukan lagi, memiliki andil penting dalam peralihan kesetiaan ini. Seperti yang dicatat oleh tuan tanah lokal:

Sisihkan pariwara

Advertisement

Perintah dari pemerintah provinsi dan komado tiba layaknya kilat; dekrit kekaisaran hanya digantung di dinding sebagai pajangan. (Lewis, 27)

Sementara itu, rakyat menderita akibat bencana alam yang sudah sering terjadi di Tiongkok, terutama banjir dan gempa bumi, juga perang yang berlangsung dengan orang-orang yang dikenal sebagai Xianbi. Kaum Xianbi, di sebelah utara Tembok Besar, merasa terancam oleh ekspansi Tiongkok; meski mereka menghargai barang-barang mewah dari Tiongkok lewat perdagangan dan awalnya menyambut interaksi ini, mereka lebih menghargai kebebasan mereka. Dengan meningkatnya perlawanan kaum Xianbi terhadap ekspansi Tiongkok, pemerintah Tiongkok mengirim lebih banyaik lagi ekspedisi militer untuk melawan mereka. Peraturan ini sangat berkontribusi dalam mengurangi otoritas kerajaan karena terlihat jelas sedikit sekali yang tercapai jika dibandingkan dengan kehilangan besar yang dialami.

China Warlords, 2nd-3rd century CE.
Panglima Tiongkok, abad ke -2 dan 3 Masehi
SY (CC BY-SA)

Hanya sedikit yang dilakukan atau yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kehidupan rakyat jelata karena kas negara dikosongkan oleh kekalahan dari perang-perang melawan kaum Xianbi, yang pada tahun 177 Masehi, menggiring tentara Tiongkok ke stepa di utara kemudian melancarkan serangan mendadak yang begitu suksesnya sehingga “tiga perempat prajurit tidak berhasil kembali” (De Crespigny, 5). Lebih jauh lagi, fakta bahwa pajak terlalu sering dihindari atau disedot oleh para pejabat yang korup, semakin mempersulit kehidupan rakyat.

Para gubernur regional harus mencari cara sendiri untuk menaikkan pendapatan; tidak ada aturan panduan dari ibu kota. Penduduk lokal hanya memilki satu cara: mempersenjatai diri sendiri dengan sebaik mungkin untuk mempertahankan diri. Para tuan tanah mengorganisir tentara mereka sendiri yang direkrut dari para penyewa dan petani lokal. Mereka yang tidak bisa bergantung pada orang kaya merlarikan diri ke bukit-bukit atau ke mana saja – mengakibatkan migrasi skala besar dan ketidakstabilan – dan kadang-kadang bahkan seluruh desa dipindahkan ke tempat yang lebih tinggi di mana mereka membangun benteng dan berharap yang terbaik. Tiongkok dengan segera menjadi negara yang bebas bagi semua.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Pemberontakan Serban Kuning

Dalam dua dekade terakhir abad ke-2 Masehi, kemunduran dinasti Han dan gemuruh ketidakpuasan yang terus-menerus di provinsi tiba-tiba meledak di luar kendali oleh salah satu pemberontakan yang paling serius dan lama yang pernah disaksikan oleh para penguasa Tiongkok yang kaget dan birokrat lokal yang gemetar. Pemberontakan Serban Kuning meledak di tahun 184 Masehi, dipimpin oleh seorang mistik Tao yang karimastik, Zhang Jue (wafat 184 Masehi), dan memporak-porandakan negeri.

Sebuah gerakan religius, kultus Serban Kuning, diasosiasikan erat dengan Taoisme. Di antara prinsip-prinsipnya yang lebih menarik adalah kepercayaan bahwa penyakit berasal dari dosa, tetapi, berita baik terutama bagi rakyat yang kesulitan obat-obatan, penyakit bisa dihilangkan dengan mengaku dosa. Disebut Pemberontakan Serban Kuning karena mereka mengenakan serban yang warnanya merepresentasikan tanah, elemen yang mereka gunakan untuk mengidentifikasi kelompok mereka dan yang mereka harap bisa memadamkan elemen api yang berasosiasi dengan musuh mereka, dinasti Han.

Filosofi Tao memahami cara kerja semesta melalui prinsip Yin-Yang dan interaksi kelima elemen: tanah, kayu, logam, api dan air. Di atas kelima elemen adalah Tian (surga) yang direpresentasikan oleh warna biru. Taoisme disukai oleh sebagian besar kaisar Han; ketika dinasti Han pertama kali berkuasa, mereka mengasosiasikan dinasti mereka dengan surga/biru akan tetapi pada satu titik berubah menjadi tanah/kuning dan, di waktu Pemberontakan Serban Kuning, menyatakan kekuasaan mereka dengan kekuatan api/merah. Perubahan-perubahan yang berasosiasi dengan elemen ini kemungkinan berhubungan dengan fokus dinasti pada saat yang berbeda; namun hal ini tidak jelas.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Hal ini merupakan aspek yang menarik dari pemberontakan bahwa, secara filosofis , kedua pihak beroperasi dengan prinsip Taoisme yang sama dan pemahaman yang sama tentang apa yang salah dan benar. Dinasti Han menyatakan keabsahan kekuasaannya berdasarkan prinsip yang sama yang didukung oleh para pemberontak untuk menggulingkan mereka, namun Zhang Jue dan para pemberontak bersikeras mereka sepenuhnya benar dengan prinsip tanah/kuning mereka yang mana menurut mereka sudah dilupakan dan dikhianati oleh Dinasti Han dengan berganti menjadi api/merah.

Kepopuleran Serban Kuning dimulai di timur dan menyebar dengan cepat dibantu oleh perubahan ke politik dan bantuan kepada orang miskin.

Dalam hal ini, para pemberontak meminta bantuan konsep spiritual jiazhi yang berhubungan dengan nilai fundamental dari individu atau perbuatan. Jiazhi (secara harfiah berarti “kelayakan” atau “nilai”) dari tanah – direpresentasikan oleh para pemberontak – diklaim oleh mereka secara inheren lebih kuat – dan adil – dibandingkan dengan musuh mereka. Dengan meminta bantuan jiazhi dalam perjuangan mereka, para pemberontak berharap tidak hanya untuk membenarkan tindakan mereka tapi juga untuk menarik dukungan untuk Pemberontakan Serban Kunning.

Kepopuleran gerakan ini dimulai di timur dan menyebar dengan cepat, dibantu oleh perubahan ke politik dan bantuan kepada orang miskin. Gerakan ini sangat lantang dalam mengkritisi diskirimasi terhadap perempuan dan kaum kelas rendah yang marak dalam masyarakat Tiongkok. Kultus ini pada akhirnya berubah menjadi pemberontakan militer yang besar yang bisa dikatakan ironis mengingat pemimpinnya, Zhang Jue, mengajarkan tujuan Kedamaian Besar. Serban Kuning ini diorganisir menjadi unit-unit militer dan disiapkan untuk beraksi. Kantor-kantor pemerintahan lokal di seluruh Tiongkok menjadi target dan dihancurkan oleh para pemberontak. Pemberontakan ini seperti tumbuh di mana-mana bagaikan kanker – di luar kendali dan fatal bagi rezim. Enam belas komando takluk pada para pemberontak, pasukan kerjaan dikalahkan, para penguasa diculik dan kota-kota dirampas.

Han Dynasty Sword
Pedang Dinasti Han
The British Museum (Copyright)

Negara sekarang terbagi menjadi kantung-kantung yang dikuasai oleh pemberontak, panglima perang atau gubernur regional yang masih setia pada negara. Kebingungan, perang tidak berkesudahan dan banyaknya orang Tiongkok yang mati dirangkum dalam sebuah puisi yang diatributkan pada panglima perang Cao Cao (155-220 Masehi), yang, seperti banyak pemimpin pada periode ini, memiliki minat sastra yang serius.

Zirahku sudah begitu lama dipakai hingga kutu berkembang biak di atasnya,

Tak terhingga garis keturunan yang binasa.

Tulang-belulang putih terpampang di padang,

Tidak terdengar ayam jago hingga ribuan li.

Hanya satu dari seratus yang selamat,

Memikirkannya mengoyak isi perutku.

(Lewis, 28)

Pemberontakan ini dengan brutal diakhiri dalam waktu setahun oleh pasukan yang dikirim oleh Cao Cao, yang tadinya merupakan jenderal dari salah satu kaisar Han, Lingdi (memerintah 168-189 Masehi). Cao Cao berhasil mengorganisir koalisi militer dari prajurit pribadi para bangsawan besar di istana, kemudian menyatukan mereka menjadi sebuah kekuatan perang profesional yang efisien. Pemimpin pemberontakan, Zhang Jue, kemungkinan terbunuh dalam peperangan atau dieksekusi. Pemberontakan tetap berlangsung, meski lebih diam-diam, di bawah pimpinan baru di timur provinsi Sichuan. Kerusakan sudah terjadi dan sekarang hanya sedikit sekali perbedaan antara gubernur lokal dengan panglima perang lokal di seluruh Tiongkok. Dinasti Han sudah melepaskan kendali mereka atas provinsi-provinsi.

Cao Cao

Cao Cao memulai karirnya sebagai komandan dan kepala polisi di ibukota Han, Luoyang, pada tahun 170an Masehi. Dari awal ia menciptakan reputasi sebagai penegak hukum dan tidak gentar menghadapi orang-orang kaya dan berkuasa. Belakangan Cao Cao digambarkan sebagai tokoh penjahat ala Machiavelli dalam karya sastra; begitu pula dengan opera Tiongkok yang menggambarkannya sebagai orang yang begitu kejam, di mana aktornya biasanya mengenakan topeng putih seram dengan alis yang culas. Sebagai pertanda reputasi sang panglima yang tidak baik, namanya tetap hidup dalam ekspresi Tiongkok “Jika membicarakan Cao Cao, maka ia akan muncul” yang memiliki arti sama dengan “Speak of the devil” dalam bahasa Inggris.

Cao Cao, Idealised Portrait
Cao Cao, potret ideal
Wang Qi (Public Domain)

Ada banyak pemimpin militer selain Cao Cao, meski sebagai akibat dari Pemberontakan Serban Kunging sebagian panglima lokal didukung oleh kaisar untuk mengirimkan tentara mereka sendiri untuk menghadapi Serban Kuning di wilayah mereka. Ketika para pemberontak berhasil dikalahkan, pasukan-pasukan ini saling berseteru dan kemudian timbul periode perang sipil yang berkepanjangan dimana ibukota di Luoyang ditaklukkan oleh Dong Zhuo (189-192 Masehi).

Dong Zhuo

Dong Zhuo alias Zhongying adalah seorang jenderal perbatasan yang menjadi panglima perang yang bermarkas di barat laut Tiongkok. Ia memiliki karir militer yang panjang, meniti jenjang dari awal sebagai anggota prajurit istana; unit milik Zhuo merupakan pasukan elit, Tuan-Tuan dari Hutan Berbulu, yang anggotanya terdiri dari para putra dan cucu laki-laki yang kehilangan ayahnya di medan perang. Zhuo merupakan jenderal Han yang persis seperti yang dideskripsikan di atas – secara permanen ditugaskan di perbatasan selama satu dekade dan dibiarkan sendii.

Ia dipanggil kembali ke istana pada tahun 189 Masehi namun menolak dengan alasan ia dibutuhkan oleh orang-orangnya, mereka menahan kereta kudanya dan tidak membiarkannya pergi. Ia sangat mengetahui kesetiaan mereka terhadapnya, seperti yang ia ucapkan dalam penggalan surat untuk istana di bawah ini:

Prajuritku, baik yang besar dan kecil, sudah sangat akrab denganku setelah sekian lama, dan karena menghargai amalku, mereka rela mengorbankan nyawa untukku. (Lewis, 262)

Di tahun 189 Masehi, mengambil keuntungan penuh dari kekacauan dan menanggapi panggilan bantuan dari “Jenderal Besar” istana, He Jin, adik tiri dari Ibu Suri, He, Zhuo pindah sejauh 110 km (70 mil) dari Luoyang. Di istana, pejabat-pejabat tinggi dan para pemimpin militer, lelah dengan ketidakmampuan pemerintah dan dominasi para kasim, terpaksa bertindak ketika He Jin dibunuh di dalam istana. Kemudian mereka berkonspirasi untuk membunuh 2000 orang kasim yang sudah sejak lama mengendalikan kekuasaan.

Chinese Terracotta Warrior
Prajurit Tanah Liat Tiongkok
glancs (CC BY)

Para pelaku kudeta kemudian melakukan kesalahan yang amat besar dengan mengundang Zhuo ke kota yang berpenduduk sekitar 500.000 jiwa. Panglima ini dengan senang membakar bangunan-bangunan kayu di ibukota hingga rata tanah (termasuk perpustakaan dan asip negara) dan menculik kaisar muda Shaodi. Zhuo berada jauh dari markasnya di barat, maka ia mundur diikuti kaisar, kembali ke Chang’an. Ibukota Han yang lama ini dikelilingi oleh pegunungan sehingga lebih mudah dipertahankan sebagi markas. Akan butuh waktu lama sampai Luoyang bisa bangkit kembali, penelantarannya yang memilukan dicatat seabad setelah serangan Zhuo oleh pujangga Cao Zhi:

Luoyang, betapa sepi dan sunyi!

Istana, rumah-rumah semua terbakar menjadi abu.

Tembok-tembok dan pagar semua rusak dan berlubang.

Duri dan semak berduri tumbuh ke langit.

(Lewis, 101)

Sementar itu, Dong Zhuo, menikmati keberhasilannya. Seorang bajingan yang teliti, jika sumber-sumber yang muncul belakangan bisa dipercaya, Zhuo dicatat dalam sejarah sebagai seorang lalim gila, seperti yang sering dikutip dari Roman Tiga Kerajaan:

Dalam satu peristiwa Dong Zhuo menggelar jamuan besar bagi semua yang berkumpul untuk menyaksikan keberangkatannya; dan sementara perjamuan ini berlangsung, tibalah sejumlah besar pemberontak dari utara yang menyerah dengan suka rela. Sang tiran membawa mereka ke hadapannya, di sana ia duduk dan melakukan kekejaman yang tidak terperi pada mereka. Tangan seseorang dipotong, juga kaki seseorang; ada yang matanya dicukil; yang lain kehilangan lidahnya. Beberapa direbus sampai mati. Jeritan penderitaan terdengar hingga ke langit dan para penghuni istana pingsan karena terror yang mereka saksikan. Namun si pencipta kesengsaraan makan dan minum, mengobrol dan tersenyum seperti tidak terjadi apa-apa. (167)

Tiongkok yang Rusak

Kehancuran Luoyang merupakan kerusakan serius bagi pemerintahan Han yang sudah goyah. Pria-pria seperti Cao Cao dan Zhou akan terus berperang demi kuasa atas Tiongkok dan hak untuk mengendalikan tali kaisar boneka yang masih penting untuk siapapun yang berhasrat untuk mengklaim hak yang sah untuk berkuasa. Periode Tiga Kerajaan yang kacau balau menyaksikan Tiongkok yang terpecah-belah dan negara ini tidak dapat disatukan kembali hingga tiga abad kemudian.

Sisihkan pariwara

Advertensi

Tentang Penerjemah

Sabrina Go
Penggemar cerita-cerita lama, kisah-kisah kuno dan kejadian-kejadian di masa lalu. Dan seorang penerjemah.

Tentang Penulis

Mark Cartwright
Mark adalah seorang penulis sejarah yang tinggal di Italia. Minat khususnya termasuk tembikar, arsitektur, mitologi dunia dan menemukan berbagai pemikiran yang sama-sama dimiliki oleh seluruh peradaban. Dia memiliki gelar MA dalam Political Philosopy dan dia juga menjabat sebagai Direktur Penerbitan di WHE.

Kutip Karya Ini

Gaya APA

Cartwright, M. (2018, Januari 12). Periode Awal Tiga Kerajaan [The Early Three Kingdoms Period]. (S. Go, Penerjemah). World History Encyclopedia. Diambil dari https://www.worldhistory.org/trans/id/2-1174/periode-awal-tiga-kerajaan/

Gaya Chicago

Cartwright, Mark. "Periode Awal Tiga Kerajaan." Diterjemahkan oleh Sabrina Go. World History Encyclopedia. Terakhir dimodifikasi Januari 12, 2018. https://www.worldhistory.org/trans/id/2-1174/periode-awal-tiga-kerajaan/.

Gaya MLA

Cartwright, Mark. "Periode Awal Tiga Kerajaan." Diterjemahkan oleh Sabrina Go. World History Encyclopedia. World History Encyclopedia, 12 Jan 2018. Web. 27 Sep 2022.