Bahasa Indo-Eropa

Ikhtisar

Cristian Violatti
oleh , diterjemahkan oleh Sabrina Go
diterbitkan pada 05 Mei 2014

Teks asli bahasa Inggris: Indo-European Languages

Indo-European Language Family (by Hayden120, CC BY-NC-SA)
Keluarga Bahasa Indo-Eropa
Hayden120 (CC BY-NC-SA)

Bahasa-bahasa Indo-Eropa adalah kerabat bahasa-bahasa yang digunakan luas di Amerika, Eropa dan juga Asia Barat dan Asia Selatan. Seperti juga bahasa Spanyol, bahasa Perancis, bahasa Portugis dan bahasa Italia berasal dari bahasa Latin, bahasa-bahasa Indo-Eropa dipercaya berasal dari bahasa hipotetis yang dikenal dengan nama bahasa Proto-Indo-Eropa, yang sudah tidak digunakan lagi.

Kemungkinan besar penutur pertama bahasa ini awalnya hidup di sekitar Ukraina dan wilayah-wilayah sekitarnya di Kaukasus dan Rusia bagian barat, kemudian menyebar ke sebagian besar Eropa dan kemudian turun ke India. Diyakini bahwa kemungkinan akhir yang paling awal dari kesatuan lingustik bahasa Proto-Indo-Eropa adalah tahun 3400 SM.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Oleh karena penutur bahasa Proto-Indo-Eropa tidak mengembangkan sistem tulisan, kita tidak memiliki bukti fisik untuk bahasa ini. Ilmu linguistik sudah berusaha merekonstruksi bahasa Proto-Indo-Eropa menggunakan beberapa metode dan meski hampir tidak mungkin menghasilkan rekonstruksi yang akurat, saat ini kita memiliki gambaran umum akan persamaan yang dimiliki oleh para penutur bahasa Proto-Indo-Eropa, baik secara linguistik dan secara budaya. Sebagai tambahan pada penggunaan metode komparatif, terdapat penelitian yang berdasarkan pada perbandingan tentang mitos, hukum dan institusi sosial.

Orang zaman dulu memberikan penjelasan bahwa bahasa Latin adalah keturunan dari bahasa Yunani.

Percabangan Bahasa Indo-Eropa

Bahasa-bahasa Indo-Eropa memiliki jumlah cabang yang banyak: Bahasa Anatolia, bahasa Indo-Iran, bahasa Yunani, bahasa Italik, bahasa Celtic, bahasa Jermanik, bahasa Armenia, bahasa Tokharia, bahasa Balto-Slavia dan bahasa Albania.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Bahasa Anatolia

Cabang yang satu ini paling banyak digunakan di Turki bagian Asia dan di beberapa wilayah di sebelah utara Suriah. Bahasa yang paling terkenal adalah Hittite. Di tahun 1906 Masehi, penemuan besar bahasa Hittite ditemukan di situs Hattusas, ibukota Kerajaan Hittite, di mana terdapat 10.000 tablet-tablet runcing dan berbagai fragmen lainnya ditemukan di antara reruntuhan arsip kerajaan. Teks-teks ini berasal dari pertengahan hingga akhir milenium kedua sebelum masehi. Bahasa Luvia, bahasa Pala, bahasa Lykia dan bahasa Lydia adalah contoh lain keluarga bahasa yang termasuk dalam kelompok ini.

Semua bahasa dari cabang ini sudah punah. Cabang ini memiliki bukti paling tua dari bahasa Indo-Eropa, berasal dari sekitar tahun 1800 SM.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Bahasa Indo-Iran

Cabang ini meliputi dua sub-cabang: bahasa Indik dan bahasa Iran. Saat ini, bahasa-bahasa ini paling banyak digunakan di India, Pakistan, Iran dan daerah sekitarnya dan juga di wilayah-wilayah mulai dari Laut Hitam hingga bagian barat Tiongkok.

Bahasa Sansekerta, yang termasuk dalam sub-cabang bahasa Indik, adalah yang paling dikenal di antara bahasa-bahasa awal dalam cabang ini: variasi yang paling tua, Sansekerta Veda, dilestarikan dalam Veda, sebuah koleksi himne dan teks religius India kuno. Penutur bahasa Indik datang dari Asia tengah memasuki anak benua India sekitar tahun 1500 SM: Dalam Rig-Veda, himne 1.131 berbicara tentang perjalanan legendaris yang bisa diartikan sebagai kenangan tentang migrasi ini.

Bahasa Avesta adalah bahasa yang membentuk sebagian kelompok bahasa Iran. Bahasa Avesta Kuno (kadang disebut Gatha Avesta) adalah bahasa tertua yang dilestarikan dari sub-cabang bahasa Iran, "saudari" Sansekerta, yang digunakan di teks-teks religius awal Zoroastrianisme. Bahasa penting lain dari sub-cabang bahasa Iran adalah bahasa Persia Kuno, yaitu bahasa yang ditemukan pada inskripsi kerajaan dari dinasti Akhemeniyah, dimulai dari abad ke-6 SM. Bukti paling awal yang dapat diidentifikasi dari cabang ini berasal dari sekitar tahun 1300 SM.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Sekarang, banyak bahasa Indik dituturkan di India dan Pakistan, seperti bahasa Hindi-Urdu, bahasa Punjabi dan bahasa Bengali. Bahasa Iran seperti Farsi (bahasa Persia moderen), Pashto dan Kurdi dituturkan di Irak, Iran, Afganistan dan Tajikistan.

Indo-European language family tree
silsilah keluarga bahasa Indo-Eropa
Multiple authors (CC BY-SA)

Bahasa Yunani

Daripada disebut sebagai sebuah cabang bahasa, bahasa Yunani adalah sebuah kumpulan dialek: Selama lebih dari 3000 tahun sejarah tertulis, dialek Yunani tidak pernah berevolusi menjadi bahasa yang tidak bisa dipahami satu sama lain. Bahasa Yunani adalah bahasa yang paling banyak digunakan di ujung selatan Balkan, semenanjung Peloponnesia dan Laut Aegea dan daerah sekitarnya. Bukti tertulis yang paling awal tentang bahasa Yunani adalah bahasa Mycenaean, dialek dari peradaban Mycenaean, kebanyakan ditemukan pada prasasti-prasasti tanah liat dan barang-barang keramik di pulau Kreta. Bahasa Mycenaean tidak mempunyai sistem penulisan alfabetik, melainkan memiliki aksara suku kata yang dikenal dengan aksara Linear B.

Inskripsi alfabetik yang pertama berasal dari awal abad ke-8 SM, yang mungkin adalah waktu ketika epos Homer, Iliad dan Odyssey, mencapai bentuknya yang sekarang. Pada zaman dahulu kala terdapat banyak dialek Yunani, akan tetapi akibat dari supremasi budaya Athena di abad ke-5 SM, dialek Athena, Attic, kemudian menjadi bahasa sastra standar selama periode Klasik (420-323 SM). Dengan demikian, puisi Yunani yang paling terkenal dan prosa yang ditulis pada zaman Klasik ditulis dalam bahasa Attic: Aristophanes, Aristotle, Euripides dan Plato adalah sedikit contoh penulis yang menulis menggunakan bahasa Attic.

Sisihkan pariwara

Advertisement

Bahasa Italik

Cabang bahasa ini paling banyak digunakan di semenanjung Italia. Orang-orang Italia bukanlah penduduk asli Italia: mereka masuk ke Italia menyeberangi Pegunungan Alpen sekitar tahun 1000 SM dan secara bertahap bergerak ke selatan. Latin, bahasa paling terkenal dalam kelompok ini, awalnya adalah bahasa lokal yang relatif kecil yang dituturkan oleh kaum penggembala yang tinggal di pemukiman pertanian kecil di tengah semenanjung Italia. Inskripsi Latin pertama muncul di abad ke-7 SM dan sudah menyebar secara signifikan pada abad ke-6 SM.

Roma bertanggung jawab untuk pertumbuhan bahasa Latin pada zaman kuno. Latin Klasik adalah bentuk bahasa Latin yang digunakan oleh sebagian besar penulis Roma yang terkenal seperti Ovid, Cicero, Seneca, Pliny dan Marcus Aurelius. Bahasa lain dalam cabang ini adalah: bahasa Faliski, bahasa Sabelik, bahasa Umbria, bahasa Picene Selatan dan bahasa Oscan, yang semuanya sudah punah.

Sekarang bahasa-bahasa Roma adalah keturunan dari cabang bahasa Italik yang selamat.

Map of Indo-Euopean Migrations
Peta Migrasi bahasa Indo-Eropa
Dbachmann (CC BY-SA)

Bahasa Celtic

Cabang ini memiliki dua sub-cabang: bahasa Celtic Kontinental dan bahasa Celtic Insular. Sekitar tahun 600 SM, kaum penutur bahasa Celtic sudah menyebar dari yang sekarang Jerman selatan, Austria, dan di hampir semua penjuru Republik Ceko Barat, hingga ke Perancis, Belgia, Spanyol dan Kepulauan Inggris, kemudian di tahun 400 SM, mereka juga bergerak ke selatan menuju ke bagian utara Italia dan ke tenggara menuju Balkan dan bahkan lebih jauh lagi. Selama awal abad ke-1 SM, suku-suku penutur bahasa Celtic mendominasi Eropa dalam porsi yang siginifikan. Di tahun 50 SM, Julius Caesar menaklukkan Gaul (Perancis kuno) dan sekitar seabad kemudian Britania juga ditaklukkan oleh kaisar Claudius. Hasilnya, wilayah penutur Celtic yang luas ini diserap oleh Roma, Latin menjadi bahasa yang dominan dan bahasa Celtic Kontinental pada akhirnya menghilang. Bahasa utama Kontinental adalah bahasa Gaul.

Bahasa Celtic Insular berkembang di Kepulauan Inggris setelah kaum penutur bahasa Celtic masuk sekitar abad ke-6 SM. Di Irlandia, bahasa Celtic Insular tumbuh subur, didukung oleh isolasi geografis yang membuat Irlandia tetap aman dari invasi Roma dan Anglo-Saxon.

Bahasa-bahasa Celtic yang masih digunakan hingga hari ini (Gaelic Irlandia, Gaelic Skotlandia, Welsh dan Breton) semua berasal dari bahasa Celtic Insular.

Bahasa Jermanik

Cabang bahasa Jermanik dibagi menjadi tiga sub-cabang: bahasa Jermanik Timur, sudah punah; bahasa Jermanik Utara, mencakup bahasa Norse Kuno, leluhur dari semua bahasa Skandinavia moderen; dan bahasa Jermanik Barat, mencakup bahasa Inggris Kuno, bahasa Saxon Kuno dan bahasa Jerman Hulu Kuno.

Bukti paling awal dari orang-orang penutur bahasa Jermanik berasal dari paruh awal milenium ke-1 SM, dan mereka hidup di wilayah yang dimulai dari sebelah selatan Skandinavia sampai ke pesisir Laut Baltik Utara. Selama zaman prasejarah, para penutur bahasa Jermanik bersinggungan dengan para penutur bahasa Finnic di utara dan juga dengan suku-suku penutur bahasa Balto-Slavia di timur. Hasil dari interaksi ini, bahasa Jermanik menyerap beberapa istilah dari orang-orang Finlandia dan Balto-Slavia.

Beberapa versi dari bahasa Norse Kuno dituturkan oleh sebagian besar bangsa Viking. Mitologi dan cerita rakyat pra-Kristen Bangsa Asli Nordik juga sudah dilestarikan dalam dialek yang bernama Islandia Kuno.

Bahasa Belanda, Inggris, Frisia dan Yiddish adalah beberapa contoh bahasa yang selamat dari sub-cabang bahasa Jermanik Barat, sementara bahasa Denmark, bahasa Faroe, bahasa Islandia, bahasa Norwegia dan bahasa Swedia adalah bahasa yang masih dituturkan dari cabang bahasa Jermanik Utara.

Bahasa Armenia

Asal-usul orang-orang penutur bahasa Armenia adalah pokok bahasan yang masih belum terpecahkan. Kemungkinan orang-orang Armenia dan orang-orang Frigia berasal dari gelombang migrasi yang sama yang memasuki Anatolia, datang dari Balkan sekitar milenium ke-2 SM. Orang-orang Armenia menetap di sebuah daerah di sekitar Danau Van, sekarang Turki; wilayah ini dimiliki oleh negara bagian Urartu pada awal milenium ke-1 SM. Di abad ke-8 SM, Urartu berada di bawah kekuasaan Asyur dan pada abad ke-7 SM, bangsa Armenia mengambil alih wilayah tersebut. Segera setelahnya bangsa Media menaklukkan wilayah tersebut dan Armenia menjadi negara boneka. Pada masa Kekaisaran Akhemeniyah, wilayah tersebut berubah menjadi despot Persia. Dominasi Persia mempunyai pengaruh linguistik yang kuat terhadap bahasa Armenia, yang menyesatkan para kaum cendekiawan di masa lalu yang meyakini bahwa bahasa Armenia termasuk ke dalam kelompok bahasa Iran.

Bahasa Tokharia

Sejarah para penutur bahasa Tokharia masih diselebungi misteri. Kita tahu bahwa mereka hidup di Gurun Taklamakan, yang berada di sebelah barat Tiongkok. Sebagian besar teks Tokharia yang tersisa adalah terjemahan dari karya Buddhis yang terkenal, dan semua teks ini sudah bertanggal antara abad ke-6 dan ke-8 Masehi. Tidak satupun dari teks-teks ini yang membahas tentang bangsa Tokharia itu sendiri. Dua bahasa yang berbeda termasuk ke dalam cabang ini: bahasa Tokharia A dan bahasa Tokharia B. Sisa-sisa dari bahasa Tokharia A hanya ditemukan di tempat-tempat di mana dokumen-dokumen berbahasa Tokharia B juga ditemukan, yang berarti bahasa Tokharia A sudah punah, dilestarikan hanya sebagai bahasa religius atau bahasa puitis, sementara bahasa Tokharia B adalah bahasa yang hidup yang digunakan untuk urusan-urusan administratif.

Banyak mumi-mumi yang diawetkan dengan baik yang memiliki ciri-ciri Kaukasoid seperti tubuh tinggi, rambut merah, pirang dan coklat, ditemukan di Gurun Taklamakan, bertanggal antara tahun 1800 SM hingga 200 Masehi. Gaya tenunan dan pola pakaian mereka mirip dengan budaya Hallstatt di Eropa tengah. Analisa fisik dan bukti genetik sudah mengungkap kemiripan mereka dengan para penghuni Eurasia di sebelah barat.

Cabang ini sudah sepenuhnya punah. Di antara semua bahasa-bahasa Indo-Eropa, bahasa Tokharia dituturkan paling jauh ke timur.

Bahasa Balto-Slavia

Cabang ini memiliki dua sub-cabang: bahasa Baltik dan bahasa Slavia.

Pada akhir Zaman Perunggu, wilayah bangsa Baltik mungkin sudah terbentang dari sekitar sebelah barat Polandia sampai ke Pegunungan Ural. Setelahnya bangsa Baltik menduduki wilayah kecil di sepanjang Laut Baltik. Bangsa Baltik yang berada di sebelah utara wilayah tersebut berhubungan dekat dengan suku-suku Finnic, yang bahasanya tidak termasuk dalam keluarga bahasa Indo-Eropa: penutur bahasa Finnic menyerap cukup banyak kata-kata Baltik, yang berarti bahwa bangsa Balt memiliki prestise budaya yang penting di daerah tersebut. Di bawah tekanan migrasi bangsa Gotik dan Slavia, wilayah kaum Baltik berkurang menjelang abad ke-5 Masehi.

Bukti arkeologis menunjukkan dari tahun 1500 SM, bisa jadi antara kaum Slavia atau leluhur mereka yang menduduki daerah yang terbentang mulai dari dekat sebelah barat perbatasan Polandia menuju Sungai Dnieper di Belarus. Selama abad ke-6 Masehi, kaum penutur bahasa Slavia memperluas wilayah mereka, bermigrasi ke Yunani dan Balkan: di sinilah mereka disebut untuk pertama kalinya, di dalam catatan Byzantium yang mengacu pada migrasi besar ini. Mungkin sebagian atau seluruh bangsa Slavia pernah berada lebih jauh di timur, dalam wilayah Iran atau di sekitarnya, karena banyak kata-kata bahasa Iran yang diserap ke dalam bahasa pra-Slavia pada tahap awal. Kemudian, dengan bergeraknya mereka menuju ke barat, mereka bertemu dengan suku Jerman dan menyerap lagi beberapa istilah tambahan.

Hanya dua bahasa Baltik yang bertahan hingga hari ini: bahasa Latvia dan bahasa Lithuania. Sejumlah besar bahasa-bahasa Slavia yang bertahan hingga hari ini antara lain, seperti bahasa Bulgaria, bahasa Ceko, bahasa Kroasia, bahasa Polandia, bahasa Serbia, Bahasa Slovakia, bahasa Rusia dan banyak lagi yang lain.

Bahasa Albania

Bahasa Albania adalah cabang terakhir dari bahasa Indo-Eropa yang muncul dalam bentuk tulisan. Ada dua hipotesa mengenai asal-usul bahasa Albania. Yang pertama mengatakan bahwa bahasa Albania adalah keturunan moderen dari bahasa Illyria, sebuah bahasa yang dituturkan secara luas di wilayah tersebut pada zaman klasik. Karena kita hanya tahu sedikit sekali tentang bahasa Illyria, pernyataan ini tidak bisa disangkal ataupun dikonfirmasi dari sudut pandang linguistik. Akan tetapi, dilihat dari sudut pandang sejarah dan geografis, pernyataan ini masuk akal. Hipotesa lain mengatakan bahwa bahasa Albania adalah turunan dari bahasa Trakia, bahasa hilang lain yang dituturkan lebih jauh di timur daripada bahasa Illyria.

Hari ini bahasa Albania digunakan sebagai bahasa resmi di Albania, di beberapa daerah di bekas negara Yugoslavia dan juga di sebagian kecil Italia bagian selatan, Yunani dan Republik Makedonia.

Bahasa-Bahasa yang Tidak Berafiliasi

Semua bahasa dalam kelompok ini sudah punah atau merupakan bentuk terdahulu dari bahasa moderen. Contoh untuk kelompok bahasa ini adalah bahasa Frigia, bahasa Trakia, bahasa Makedonia Kuno (tidak sama dengan bahasa Makedonia, yang saat ini digunakan di Republik Makedonia, bagian dari cabang bahasa Slavia), bahasa Illyria, bahasa Venetia, bahasa Messapia dan bahasa Lusitania.

Sejarah Linguistik Bahasa Indo-Eropa

Pada zaman kuno diketahui bahwa sebagian bahasa memiliki kemiripan yang sangat jelas: bahasa Yunani dan bahasa Latin adalah contoh yang paling dikenal. Selama zaman klasik sudah diketahui, sebagai contoh, bahasa Yunani héks "enam" dan heptá "tujuh" mirip dengan bahasa Latin sex dan septem. Lebih lanjut, korespondensi reguler antara huruf awal h- dalam bahasa Yunani dengan huruf awal s- dalam bahasa Latin terlihat jelas.

Orang zaman dulu memberikan penjelasan bahwa bahasa Latin adalah keturunan dari bahasa Yunani. Berabad-abad kemudian, selama dan setelah era Renaissance, kemiripan antara bahasa-bahasa lain juga dicatat, dan kemudian dipahami bahwa kelompok bahasa tertentu saling berhubungan, seperti bahasa Islandia dan bahasa Inggris, dan juga bahasa Roma. Terlepas dari segala observasi ini, ilmu linguistik tidak berkembang banyak hingga pada abad ke-18 Masehi.

Selama masa perluasan kolonial Inggris ke India, seorang orientalis dan ahli hukum Inggris bernama Sir William Jones menjadi akrab dengan bahasa Sansekerta. Jones yang juga memiliki kemampuan dalam bahasa Yunani dan Latin dan terkejut dengan kemiripan antara ketiga bahasa ini. Dalam kuliahnya pada 2 Februari 1786, Sir William Jones menyatakan pemikiran barunya:

Bahasa Sansekerta, betapapun kunonya, adalah struktur yang indah; lebih sempurna daripada bahasa Yunani, lebih banyak daripada bahasa Latin dan sangat lebih halus daripada keduanya, namun memiliki afinitas yang lebih kuat bagi keduanya, baik dalam akar kata kerja dan bentuk tata bahasa, yang tidak mungkin dihasilkan karena kebetulan; begitu kuatnya, sehingga tidak ada filolog yang bisa memeriksa ketiganya tanpa meyakini ketiganya berasal dari sumber yang sama, yang mungkin sudah tidak ada lagi; ada alasan yang sama, meski tidak terlalu dipaksakan, untuk mengandaikan bahwa baik bahasa Gotik dan bahasa Celtic, meski tercampur dengan idiom yang sangat berbeda, memiliki asal-usul yang sama dengan bahasa Sanskerta; dan bahasa Persia kuno mungkin termasuk dalam keluarga yang sama, jika ini adalah tempat untuk mendiskusikan pertanyaan apapun yang berkaitan dengan kekunoan Persia. (Fortson, hal. 9)

Pada waktu itu, pemikiran tentang bahasa Yunani, bahasa Latin, bahasa Sansekerta dan bahasa Persia berasal dari sumber yang sama dianggap revolusioner. Ini adalah titik balik dalam sejarah linguistik. Daripada disebut "putri' dari bahasa Yunani, bahasa Latin pertama kalinya dipahami sebagai "saudari" dari bahasa Yunani. Dengan menjadi akrab dengan bahasa Sanskerta, bahasa yang secara geografis jauh sekali dari bahasa Yunani dan bahasa Latin, dan menyadari kemiripan antara bahasa-bahasa ini, Sir William Jones menyajikan wawasan baru yang memicu perkembangan linguistik moderen.

Sisihkan pariwara

Advertensi

Tentang Penerjemah

Sabrina Go
Seorang penggemar bahasa dan sejarah dan seorang penerjemah. Sangat tertarik pada mitos dan pengetahuan dari budaya di seluruh dunia. Misi pribadinya adalah menyebarkan pengetahuan kepada orang-orangnya dengan memecahkan hambatan bahasa.

Tentang Penulis

Cristian Violatti
Cristian adalah seorang pembicara publik dan penulis independen dengan minat yang besar tentang masa lalu manusia. Terinspirasi oleh pelajaran sejarah yang kaya, tujuan Cristian adalah untuk menstimulasi ide-ide dan menyulut keingintahuan intelektual para penontonnya.

Ucite Karya Ini

APA Gaya

Violatti, C. (2014, Mei 05). Bahasa Indo-Eropa [Indo-European Languages]. (S. Go, Penerjemah). World History Encyclopedia. Diambil dari https://www.worldhistory.org/trans/id/1-12793/bahasa-indo-eropa/

Gaya Chicago

Violatti, Cristian. "Bahasa Indo-Eropa." Diterjemahkan oleh Sabrina Go. World History Encyclopedia. Terakhir dimodifikasi Mei 05, 2014. https://www.worldhistory.org/trans/id/1-12793/bahasa-indo-eropa/.

Gaya MLA

Violatti, Cristian. "Bahasa Indo-Eropa." Diterjemahkan oleh Sabrina Go. World History Encyclopedia. World History Encyclopedia, 05 Mei 2014. Web. 15 Okt 2021.